Daftar Spesies Prioritas Nasional Untuk Katagori Serangga di Indonesia

Dari sisi jumlah, serangga atau insekta menempati jumlah yang tertinggi untuk data keanekaragaman hayati fauna. Secara global, jumlah spesies insekta yang telah diketahui mencapai lebih dari 750 ribu spesies, sementara Arthropoda saja berjumlah hampir 125 ribu spesies. Data mengenai insekta Indonesia masih amat sangat terbatas. Bahkan, spesies-spesies baru banyak yang ditemukan di berbagai lokasi di Indonesia. Untuk menentukan spesies prioritas, para pakar insekta dan invertebrata lain hanya mengandalkan pada data yang terbatas. Setelah dilakukan kajian dan pembobotan, ternyata semua spesies yang diprioritas tergolong insekta. Invertebrata (misal laba-laba, kalajengking, dsb.) belum ada yang dianggap perlu untuk diprioritaskan pada saat ini.
A. Jenis Spesies Prioritas
Spesies insekta yang diprioritaskan untuk dilakukan konservasi pada dasarnya merupakan spesies yang sangat endemik, habitatnya terancam dan atau spesies yang marak diperdagangkan, khususnya pada pasar internasional. Jenis-jenis serangga tertentu ternyata membutuhkan habitat yang sangat spesifik, sehingga kehilangan habitat yang spesifik tersebut merupakan ancaman yang besar bagi kelestarian spesies serangga/invertebrata.
Insekta/invertebrata Indonesia banyak sekali yang berwujud unik dan indah, sehingga banyak mengundang perdagangan untuk kepentingan koleksi museum atau koleksi pribadi. Jenis-jenis kupu dan kumbang merupakan contoh serangga yang populer untuk koleksi. Perlu dicatat bahwa nama-nama spesies insekta prioritas ini dinyatakan dalam bahasa Latin, mengingat bahwa nama lokal atau nama Indonesia belum tersedia.
Berikut ini adalah daftar spesies-spesies prioritas nasional untuk katagori Serangga menurut Permenhut Nomor P 57 Tahun 2008 :

No

Nama Latin

Catatan

1

Papilio lampsacus Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal di Jawa Barat. Sulit ditemukan di alam dan habitat alaminya hampir habis. Ancaman terhadap kelestariannya berasal dari konversi lahan.

2

Allotopus rosenbergi Kumbang dari ordo Coleoptera. Endemik lokal (Jawa Barat). Populasi kecil dan jarang. Terancam akibat perdagangan dan menurunnya habitat.

3

Ornithoptera spp. Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Terancam akibat menurunnya habitat dan perdagangan. Terdaftar dalam Apendiks II CITES.

4

Troides spp. Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik regional, beberapa spesies hanya ditemukan secara terbatas, misalnya Troides [syn. Ornithoptera] meridionalis dan dikategorikan terancam punah (EN) oleh IUCN karena hilangnya habitat akibat aktivitas pembalakan dan konversi lahan. Diperdagangkan dengan harga tinggi.

5

Trogonoptera brookiana Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik regional. Sebarannya di Pulau Kalimantan (Malaysia dan Indonesia). Populasinya jarang. Kelestarian terancam akibat menurunnya habitat dan perdagangan.

6

Cyclommatus giraffe Kumbang dari ordo Coleoptera. Endemik regional (Borneo). Populasi jarang. Terancam karena diperdagangkan dan kehilangan habitat.

7

Dorcus bucephalus Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik regional (Jawa). Populasinya jarang, namun tingkat perdagangan tinggi sehingga kelestariannya terancam selain oleh hilangnya habitat.

8

Atrophaneura palu Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal. Populasinya jarang. Terancam akibat konversi lahan dan menurunnya kualitas habitat.

9

Graphium stresemanni Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal (Maluku). Menurut kategori IUCN termasuk rentan (VU). Ancaman kelestarian berasal dari pengumpulan untuk perdagangan.

10

Idea tambusisiana Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal (Sulawesi). Menurut kategori IUCN termasuk rentan (VU). Ancaman kelestarian berasal kehilangan/kerusakan habitat serta sementara sebarannya sangat terbatas.

11

Euploea albicosta Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik Pulau Biak. Merupakan spesies terancam punah (EN) menurut kategori IUCN.

12

Euploea caespes Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal Maluku. Merupakan spesies terancam punah (EN) menurut kategori IUCN.

13

Euploea tripunctata Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera . Endemik Pulau Biak. Merupakan spesies terancam punah (EN) menurut kategori IUCN.

14

Ideopsis hewitsonii Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal Maluku. Menurut kategori IUCN statusnya terancam punah (EN).

15

Parantica kuekenthali Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal Sulawesi. Dikategorikan oleh IUCN sebagai terancam punah (EN).

16

Parantica Marcia Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal Pulau Biak. Dikategorikan oleh IUCN sebagai terancam punah (EN).

17

Parantica sulewattan Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal Sulawesi. Dikategorikan oleh IUCN sebagai terancam punah (EN).

18

Parantica timorica Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik lokal Timor. Dikategorikan oleh IUCN sebagai terancam punah (EN).

19

Polyura dehaani Kupu-kupu dari ordo Lepidoptera. Endemik regional (Jawa). Populasi alaminya kecil (dengan jumlah individu kecil). Spesies mengalami gangguan karena konversi habitat.

20

Bombus rufipes Sejenis lebah dari ordo Hymenoptera. Non endemik. Populasinya jarang. Memiliki fungsi ekologi timggi sebagai polinator. Ancaman berasal dari kondisi habitat yang menurun serta konversi lahan.

21

Apis koschevnikovi Sejenis lebah dari ordo Hymenoptera. Non endemik. Sebarannya di Pulau Kalimantan (Borneo, Malaya). Populasi jarang. Memiliki fungsi ekologi timggi sebagai polinator. Ancaman kelestarian berasal dari hilangnya habitat dan konversi lahan.

22

Apis andreniformis Sejenis lebah dari ordo Hymenoptera. Non endemik (Borneo, semenanjung Malaya sampai ke Thailand). Populasi kecil dan tersebar. Memiliki fungsi ekologi tinggi sebagai polinator.

B. Arahan Kebijakan Khusus

Hampir semua spesies insekta yang tergolong spesies prioritas memiliki data yang sangat terbatas. Oleh karenanya, penelitian dasar untuk mengenali penyebaran geografis, populasi dan aspek bio-ekologi perlu diprioritaskan. Prioritas lain yang mendesak adalah keterkaitan spesies serangga dengan pemanenan yang lestari.

Arahan kebijakan khusus untuk kelompok secara secara ringkas disampaikan pada Tabel di bawah. Mengingat banyaknya persamaan antar spesies pada ciri morfologis, kebutuhan habitat dan permasalahan, maka arahan kebijakan tersebut bersifat agak umum.

Matriks arahan kebijakan khusus untuk kelompok serangga.

No

Spesies

Penelitian

Perlindungan Terbatas

Pemanfaatan dan Pelestarian

1 Papilio lampsacus No. 1-22]

–    Riset yang terkait dengan sebaran (habitat dan geografi), populasi, bioekologi (reproduksi, daur hidup, tanaman inang (host plant), perilaku), dan konservasi (ekonomi, sosial, kebijakan)n

–    Perlu kontribusi pemerintah untuk mendanai riset-riset serangga

–    Mengukuhkan network untuk dana-dana internasional

–    Pendanaan untuk capacity building dan institutional strengthening

[No. 1-5]

–    Penangkaran, penentuan kuota tangkap untuk bibit di penangkaran, penyadartahuan (awareness)

–    Adanya standardisasi penangkaran

–    Monitoring penangkaran

–    Kuota tangkap yang didasari hasil riset

–   – Dapat dikeluarkan izin atau rekomendasi untuk pemanfaatan apabila hasil dari studi populasi menyatakan jenis tsb. ‘melimpah’

 
2 Allotopus rosenbergi
3 Ornithoptera spp.
4 Troides spp.
5 Trogonoptera brookiana
6 Cyclommatus giraffa   [No.6-19]:

–    Penangkaran, penentuan kuota tangkap untuk pemanenan, manajemen habitat, penyadartahuan

–    Standardisasi penangkaran untuk spesies

–    Rekomendasi kuota tangkap dari LIPI

–    Konsistensi kebijakan

7 Dorcus bucephalus
8 Atrophaneura palu
9 Graphium stresemanni
10 Idea tambusisiana
11 Euploea albicosta
12 Euploea caespes
13 Euploea tripunctata
14 Ideopsis hewitsonii
15 Parantica kuekenthali
16 Parantica marcia
17 Parantica sulewattan
18 Parantica timorica
19 Polyura dehaani
20 Bombus rufipes [No. 20-22]

–     Manajemen habitat, penyadartahuan

–     Konsistensi kebijakan

21 Apis koschevnikovi
22 Apis andreniformis

Sumber : Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.57/Menhut-II/2008 Tentang Arahan Strategis Konservasi Spesies Nasional 2008 – 2018

 

Artikel Terkait:
Baca Juga artikel lainnya:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s