Daftar Spesies Prioritas Nasional Untuk Katagori Primata di Indonesia

Jumlah spesies primata di Indonesia hingga kini masih belum dapat dipastikan, antara 35 hingga 41 spesies. Hal ini disebabkan oleh banyaknya temuan-temuan sub-spesies yang dinyatakan layak untuk diangkat sebagai suatu spesies. Salah satu contoh yang telah terjadi belakangan ini adalah orang utan. Awalnya Indonesia dinyatakan hanya memiliki satu spesies, Pongo pygmaeus, dengan dua sub-spesies yaitu P.p. abelii yang terdapat di Sumatera dan P.p. pygmaeus yang terdapat di Kalimantan. Kini, kedua sub-spesies tersebut sudah dinyatakan sebagai spesies terpisah, yakni menjadi P. pygmaeus dan P. abelii.
Contoh spesies yang hingga kini masih diperdebatkan secara taksonomis adalah genus Tarsius. Banyak sub-spesies dari pulau-pulau sekitar Sulawesi yang kini dipertimbangkan sebagai suatu spesies, karena ciri morfologis yang berbeda akibat isolasi geografis/pulau yang cukup lama.
Primata secara umum merupakan satwa yang sangat populer sebagai hewan peliharaan karena penampakannya yang lucu dan relatif mudah dipelihara. Untuk mendapatkan anakan primata, biasanya sang induk dibunuh terlebih dahulu, sehingga menyebabkan mortalitas yang tinggi pada induk. Jenis-jenis primata yang berpindah dengan cara brakiasi dari dahan ke dahan, misalnya kelompok orang utan dan owa, memerlukan hutan dengan kanopi yang bersambungan. Dengan demikian, jenis ini sangat rentan terhadap pembalakan atau sumber kerusakan hutan lainnya, yang cenderung memutus kanopi hutan.

Beberapa spesies Tarsius juga diperdebatkan untuk dimasukkan dalam daftar spesies prioritas, khususnya Tarsius pelengensis, T. tumpara, T. sangirensis, dan P. siamensis. Namun uji kriteria dan indikator menunjukkan bahwa spesies-spesies Tarsius ini masih belum memperoleh prioritas konservasi.

A. Nama Spesies

Berikut ini adalah daftar spesies-spesies prioritas nasional untuk katagori Primata menurut Permenhut Nomor P 57 Tahun 2008 :

 No

Nama Spesies

Keterangan

Prioritas Sangat Tinggi
1 Orang utan sumateraPongo abelii Saat ini penyebarannya hanya di beberapa lokasi di Sumatera, khususnya di Sumatera bagian utara dan Aceh. Penurunan populasi terutama akibat perburuan ilegal untuk diperdagangkan dan hilangnya habitat. Upaya konservasi yang telah dilakukan adalah mengembalikan satwa tangkapan ke alam melalui proses rehabilitasi.
2 BokoiMacaca pagensis Sejenis beruk endemik Kepulauan Mentawai, sub-spesies pagensis tersebar di tiga pulau di Sipora, Pagai Selatan dan Utara. Sementara sub-spesies siberu dijumpai di Pulau Siberut. Dikategorikan sebagai jenis genting (CR) oleh IUCN. Perburuan dan hilangnya habitat akibat pembalakan merupakan faktor utama penurunan populasi.
3 BilouHylobates klosii Sejenis owa yang endemik Kepulauan Mentawai. Menghuni kanopi bagian atas pada hutan hujan tropis yang masih lebat. Dikategorikan sebagai jenis yang rentan (VU). Populasi menurun pesat karena perburuan dan kerusakan habitat.
4 JojaPresbytis potenziani Sejenis lutung yang mendiami hutan primer, hutan sekunder dan rawa-rawa. Endemik Kepulauan Mentawai, terdiri dari dua sub-species, potenziani yang terdapat di Pulau Mentawai, Sipora dan Pagai, serta siberu yang terdapat di Pulau Siberut. Dikategorikan sebagai jenis yang rentan (VU). Populasinya cenderung menurun karena aktivitas perburuan dan hilangnya habitat.
5 SimakobuSimias concolor Monyet arboreal, endemik Mentawai. Monotypic. Sangat sensitif terhadap pembalakan dibandingkan ketiga jenis primata endemik Mentawai lain. Populasinya kecil dan terpencar. Ancaman utama terhadap populasi adalah kerusakan habitat dan perburuan.
Prioritas Tinggi
7 Lutung banggatPresbytis hosei Terdapat di Borneo (Kalimantan, Malaysia, Brunei Darussalam), pada ketinggian 1.000–1.300m. Populasi belum diketahui dengan pasti. Terdapat empat sub-spesies, yaitu hosei, everetti, sabana dan canicrus. Populasi berkurang karena penyusutan habitat dan pemburuan. Jenis ini banyak diburu untuk diambil batu ginjalnya karena dianggap berkhasiat bagi kesehatan manusia.
8 Lutung natunaPresbytis natunae Endemik Pulau Bunguran di Kepulauan Natuna. Hidup di hutan primer yang semakin berkurang luasannya. Populasi diperkirakan kurang dari 10.000 ekor yang tersebar pada dua populasi.
6 Owa jawaHylobates moloch Endemik Indonesia dan hanya ditemukan di Jawa Barat dan Jawa Tengah. Terdaftar sebagai spesies yang genting (CR) menurut kategori IUCN. Ancaman utama terhadap populasi berasal dari kehilangan habitat dan penangkapan untuk hewan peliharaan. Populasi Owa jawa di alam terus berkurang, saat ini diperkirakan hanya tersisa antara 2.000-4.000 ekor.
9 Orang utan kalimantanPongo pygmaeus Tersebar di Kalimantan. Populasi alami menurun akibat perburuan untuk hewan peliharaan, hilangnya habitat akibat kebakaran hutan dan pembalakan. Dikategorikan sebagai EN. Terdapat tiga sub-spesies, yaitu morio, pygmaeus dan wumbii.
10 BekantanNasalis larvatus Endemik Indonesia, tersebar hanya di Kalimantan. Habitat sangat terbatas di daerah hutan bakau. Jumlahnya semakin berkurang karena berkurangnya habitat untuk peruntukan lain (tambak, pelabuhan) dan penangkapan untuk hewan peliharaan. Jenis ini sangat populer untuk kebun binatang karena penampakannya yang unik.
11 SuriliPresbytis comata Primata endemik Jawa Barat dan Banten. Penyusutan habitat merupakan ancaman terbesar bagi populasi Surili. Saat ini jenis primata ini hanya dapat dijumpai di kawasan lindung dan kawasan konservasi, dengan jumlah yang tersisa berkisar antara 4.000-6.000 ekor.

B. Arahan Kebijakan Khusus

Arahan kebijakan untuk masing-masing spesies prioritas disajikan pada Tabel 8. Permasalahan umum bagi para primata prioritas adalah kerusakan habitat. Oleh karenanya diperlukan upaya pelestarian dan perlindungan in-situ yang didukung oleh penelitian terhadap populasi dan habitat.

Untuk kegiatan pemanfaatan, satu-satunya kegiatan yang memungkinkan adalah pemanfaatan secara non-eksploitatif melalui ekoturisme. DI beberapa negara lain, ekoturisme dengan menggunakan primata sebagai daya tarik utama telah terbukti berhasil melestarikan spesies primata tersebut, sekaligus meningkatkan taraf kehidupan masyarakat lokal.

Matriks arahan kebijakan khusus untuk kelompok primata.

No.

Nama Spesies

Masalah

Arahan Management

Penelitian

Lindung

Lestari

Manfaat

1

Orang utan sumatera Pongo abelii

Degradasi habitat dan perburuan

Populasi, distribusi, ekologi, perilaku

Habitat dan populasi, penegakan hukum, edukasi

In-situ

Ekoturisme

2

Bokoi

Macaca pagensis

Degradasi habitat dan perburuan

Populasi, distribusi, ekologi

Habitat dan populasi, penegakan hukum, edukasi

In-situ

Ekoturisme

3

Joja

Hylobates klosii

Degradasi habitat dan perburuan

Populasi, distribusi, ekologi

Habitat dan populasi, penegakan hukum, edukasi

In-situ

Ekoturisme

4

Bilou

Presbytis potenziani

Degradasi habitat dan perburuan

Populasi, distribusi, ekologi

Habitat dan populasi, penegakan hukum, edukasi

In-situ

Ekoturisme

5

Simakobu

Simias concolor

Degradasi habitat dan perburuan

Populasi, distribusi, ekologi

Habitat dan populasi, penegakan hukum, edukasi

In-situ

Ekoturisme

6

Lutung banggat

Presbytis hosei

Primata ini di bunuh untuk pengambilan batu empedu sebagai obat tradisional dan jimat

Populasi, perilaku, distribusi (terbatas di Kaltim, Sungai Karangan- Gn. Talisayang dan TN. Kutai), ekologi, genetika, tingkat ancaman (P.h. canicrus) – sangat terancam

Populasi, habitat, sadartahu/ edukasi, Penghentian perburuan, Uplisting CITES Appendix

In-situ, perlu peninjauan jumlah habitat yang tersedia untuk sub- spesies (P.h.canicrus)

Ekoturisme

7

Lutung natuna

Presbytis natunae

Habitat yang terbatas di Kepulauan Natuna

Populasi, perilaku, distribusi, ekologi, genetika, tingkat ancaman

Populasi, habitat, sadartahu/ edukasi, kawasan konservasi, habitatnya hanya di hutan lindung yang sekarang banyak dijarah di P. Natuna Besar sehingga perlu rekomendasi yang tegas untuk perlindungan

In-situ

Ekoturisme dan lindung Pulau terluar

8

Owa jawa

Hylobates moloch

Fragmentasi habitat yang berada di Jawa Barat dan sebagian Jawa Tengah

Populasi, perilaku, distribusi, ekologi, genetika

Populasi, habitat, sadartahu/ edukasi, penegakan hukum

In-situ, ex-situ,

Ekoturisme

9

Orang utan kalimantan

Pongo pygmaeus

Degradasi habitat dan perburuan

Populasi, distribusi, ekologi, perilaku

Habitat dan populasi, penegakan hukum, edukasi

In-situ

Ekoturisme

10

Bekantan

Nasalis larvatus

Banyaknya konversi habitat di muara sungai dan mangrove menjadi pertambakan ikan dan udang

Genetika, tingkat ancaman

Populasi, habitat, sadartahu/ edukasi, penegakan hukum

In-situ

Ekoturism

11

Surili

Presbytis comata

Fragmentasi habitat yang berada di Jawa Barat dan sebagian Jawa Tengah

Distribusi, populasi, habitat, ekologi, genetik

Populasi, habitat, sadartahu/ edukasi, penegakan hukum

In-situ

Ekoturisme

Sumber : Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.57/Menhut-II/2008 Tentang Arahan Strategis Konservasi Spesies Nasional 2008 – 2018

One thought on “Daftar Spesies Prioritas Nasional Untuk Katagori Primata di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s