Daftar Spesies Prioritas Nasional Untuk Katagori Aves (Burung) di Indonesia

Pengetahuan biologis dan ekologis untuk taksa burung dapat dikatakan lebih lengkap dibandingkan dengan taksa lain. Spesies burung di Indonesia telah didata dengan cukup rinci, disertai pula dengan daftar keterancamannya. Dari 1.598 spesies burung yang terdapat di Indonesia, 104 spesies telah dikategorikan sebagai terancam punah secara global, sementara 152 spesies lainnya tergolong dalam kategori mendekati terancam punah. Tingkat endemisitas untuk spesies burung Indonesia juga cukup tinggi, yakni mencapai 381 spesies.
Terhadap semua spesies burung Indonesia telah diaplikasikan keriteria IUCN, sehingga setiap spesies burung sudah diketahui status keterancamannya. Dari analisa peluang kepunahan pada masa depan, diperkirakan bahwa lebih dari 22 spesies burung di Indonesia memiliki potensi untuk punah pada satu abad mendatang. Untuk spesies burung Indonesia yang telah punah, tercatat hanya satu spesies, yakni Trulek jawa Vanellus macropterus, yang diperkirakan punah pada tahun 1940-an.

Berikut ini adalah daftar spesies-spesies prioritas nasional untuk taksa Aves (Burung) menurut Permenhut Nomor P 57 Tahun 2008 :

No.

Spesies/Kelompok Spesies

Keterangan

Prioritas Sangat Tinggi
1 Maleo sekanwor

Macrocephalon maleo

Endemik Sulawesi dengan populasi alami yang kecil. Bersarang di pantai pasir atau lahan hutan yang memiliki sumber panas. Induk tidak mengerami telurnya. Habitat alami mengalami penyusutan drastis baik dari kualitas maupun kuantitas. Spesies ini juga terancam populasinya akibat banyaknya pengambilan telur untuk diperdagangkan. Oleh IUCN dimasukkan kedalam kategori terancam punah (EN). Terdaftar dalam Appendix I CITES.
2 Gosong maluku

Eulipoa wallacei

Endemik wilayah Maluku, bersarang di pantai-pantai pasir, induk tidak mengerami telurnya. Habitat alami banyak menyusut. Populasi dalam jumlah agak banyak dapat ditemukan di Halmahera bagian utara, namun terancam oleh banyaknya pengambilan telur untuk dikonsumsi.
3 Curik Bali

Leucopsar rotschildi

Endemik Bali (khususnya daerah bagian barat-utara) dan memiliki sebaran terbatas dengan jumlah populasi alami yang sangat kecil. Habitat mengalami penyusutan drastis baik kualitas maupun kuantitas. Ancaman utama terhadap populasi berasal dari perburuan. Program penangkaran di luar habitat aslinya telah berhasil dengan baik, namun program pelepasliaran masih belum dapat membentuk populasi baru. Oleh IUCN dimasukkan kedalam kategori Genting (CR). Terdaftar dalam Apendiks I CITES.
4 Seriwang sangihe

Eutrichomyias rowleyi

Endemik Pulau Sangihe, Sulawesi, yang memiliki sebaran sangat terbatas (hanya sekitar 2km2) dan populasinya sangat kecil. Spesies monotipik dan merupakan spesies flagship untuk Pulau Sangihe. Ancaman terhadap populasi karena hilangnya habitat. Dalam IUCN Red List dikategorikan Genting (CR).
5 Kuau kerdil

Polypectron spp.

Indonesia memiliki dua jenis Kuau kerdil, yakni spesies yang menghuni Sumatera (Polypectron chalcurum) dan spesies penghuni Kalimantan (P. schleiermacheri). Kedua spesies ini sudah sulit dijumpai di habitatnya. Keduanya merupakan spesies pemalu yang menghuni hutan primer.
6 Sempidan

Lophura spp.

Burung serupa ayam ini memiliki bulu bervariasi yang indah. Indonesia memiliki 4 jenis Sempidan, yakni Lophura erythropthalma, L. ignita (keduanya terdapat di Sumatera dan Kalimantan), L bulweri (endemik Kalimantan) dan L. inornata (endemik Sumatera). Burung pemalu ini memiliki habitat hutan primer di dataran rendah yang rapat. Populasi jenis-jenis burung Sempidan semakin berkurang akibat perburuan dan kerusakan habitat.
7 Kakatua

Cacatua spp.;Probosciger aterrimus

Memiliki sebaran di wilayah timur Indonesia, mulai dari Sulawesi, Nusa Tenggara sampai ke Papua dan Australia. Beberapa jenis endemik di Indonesia, telah dilindungi menurut PP No 7 1999. Semua jenis termasuk dalam Apendiks CITES, umumnya pada Apendiks II kecuali beberapa jenis seperti Kakatua raja P. aterrimus dan Cacatua sulphurea yang termasuk dalam Appendix I. C. sulphurea sebarannya di wilayah Wallacea (Sulawesi dan Nusa Tenggara; dengan tiga anak jenis (sulphurea, parvula dan citinocristata).
8 Elang

Spizaetus bartelsi, S. floris, S. lanceolatus, Ictinaetus malayanus

Spizaetus bartelsi, S. floris dan S. lanceolatus merupakan elang endemik lokal di Indonesia. S. bartelsi dan S. floris memiliki status IUCN terancam punah (EN), sedangkan S. lanceolatus masih termasuk resiko rendah (LC) meskipun telah terjadi penurunan populasi di alam. Ictinaetus malayensis memiliki sebaran cukup luas dan meskipun masih termasuk kategori LC tetapi populasinya juga mengalami penurunan di alam. Ancaman kelestarian terutama dari kerusakan habitat.
9 Cenderawasih

Paradisea rubra, Paradigalla carunculata, Dyphilodes respublica

Endemik di daerah Kepala Burung (Pegunungan Arfak) dan bagian barat Pegunungan Jayawijaya. Ancaman utama adalah kehilangan habitat. Oleh IUCN dimasukkan kedalam kategori mendekati kepunahan (NT). Terdaftar dalam Apendiks II CITES.
10 Rangkong

Famili Bucerotidae

Jenis-jenis Rangkong (termasuk juga Julang, Enggang dan Kangkareng) pada umumnya merupakan burung penghuni hutan primer dengan banyak pohon besar dan tua, agar kelompok ini mudah bersarang dalam lubang-lubang pohon. Ancaman terbesar untuk kelompok ini adalah berkurangnya habitat bersarang dan pohon buah. Dari 13 spesies Rangkong Indonesia, tiga diantaranya yaitu Rhyticeros everetti (endemik Sumba), Penelopides exarhatus (endemik Sulawesi) dan Rhinoplax vigil (terdapat di Sumatera dan Kalimantan) mengalami penurunan populasi yang sangat mengkhawatirkan.
11 Nuri dan Perkici

Famili Psittacidae

Famili Psittacidae merupakan famili burung paruh bengkok yang banyak sekali memiliki anggota. Banyak jenis dari famili ini merupakan burung peliharaan yang sangat digemari, baik di dalam maupun di luar negeri. Dari kelompok ini jenis-jenis yang sangat perlu untuk diperhatikan adalah Eos histrio, E. reticulata, E. rubra dan Psittrichas fulgidus, mengingat jumlahnya di alam yang semakin sedikit.
12 Kuau raja

Argusianus argus

Burung berukuran sangat besar ini merupakan penghuni hutan primer dan sekunder di Sumatera dan Kalimantan. Selain karena kerusakan dan berkurangnya habitat alaminya, jenis ini banyak diburu untuk diambil daging dan bulunya.
Prioritas Tinggi
13 Mentok rimba (Itik serati)

Cairina scutulata

Jenis itik ini bukan merupakan endemik Indonesia, karena terdapat pula di Malaysia. Sebarannya di Indonesia hanya ada di Sumatera dan populasinya menurun. Dahulu spesies ini tercatat ditemukan di Jawa. Habitatnya adalah rawa air tawar di dalam hutan yang tidak terganggu. Dikategorikan oleh IUCN sebagai Endangered. Ancaman terhadap populasi berasal dari kehilangan habitat dan perburuan.
14 Mambruk

Goura spp.

Jenis-jenis Mambruk merupakan jenis burung yang sangat diminati untuk dikoleksi oleh kebun binatang dan taman burung, karena kecantikan tubuh dan warna bulunya. Mambruk merupakan spesies endemik Papua. Di Indonesia terdapat 3 jenis Mambruk, yakni Goura sheepmakeri, G. Victoria dan G. cristata.
15 Beo Nias (Tiong emas)

Gracula religiosa

Populasi global belum diketahui meskipun ada penurunan. Beberapa merupakan sub-spesies endemik di Indonesia. Spesies ini tergolong burung berkicau peliharaan paling populer di Asia karena kemampuannya untuk menirukan suara manusia, sehingga populasi alaminya terancam akibat perburuan untuk perdagangan selain juga oleh kerusakan habitat. Dimasukkan dalam CITES Apendiks II, sedangkan menurut kategori IUCN adalah resiko rendah (LC atau LR).
16 Ayam-hutan hijau

Gallus varius

Endemik Jawa dan Nusa Tenggara. Menghuni hutan sekunder dengan banyak tempat terbuka. Individu jantan memiliki bulu yang sangat indah, sehingga banyak diminati untuk dipelihara. Telah tercatat sebagai EN (terancam punah) oleh IUCN.
17 Jalak putih

Sturnus melanopterus

Endemik Jawa, Bali dan Lombok. Populasinya banyak berkurang akibat perburuan sebagai burung peliharaan. Habitat utamanya adalah hutan-hutan dataran rendah dan savana.
18 Merak hijau

Pavo muticus

Endemik Jawa, sangat populer untuk peliharaan dan koleksi kebun binatang dan taman burung karena keindahan bulunya. Menghuni hutan sekunder yang tersisa di Jawa. Populasinya kecil dan terfragmentasi, tersebar hanya di bebeberapa lokasi dan mengalami penurunan. Dikategorikan VU (rentan) oleh IUCN.
19 Betet jawa

Psittacula alexandri

Betet ini dapat ditemukan di Sumatera, Kalimantan dan Jawa-Bali. Dahulu jenis ini sangat mudah ditemukan. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, populasi jenis ini menurun drastis karena perburuan untuk dijadikan burung peliharaan. Kini populasinya tersebar pada fragmen-fragmen kecil.
20 Gelatik jawa

Padda oryzivora

Burung endemik Jawa ini mengalami penurunan drastis akibat perburuan besar-besaran untuk burung peliharaan. Jenis ini sangat populer di luar negeri karena terkesan eksotis dan mudah dipelihara. Di beberapa daerah di luar Pulau Jawa (misalnya Lampung, Sulawesi Selatan dan bahkan Hawaii dan Florida) tercatat terdapat koloni baru, diduga berasal dari burung lepasan.
21 Anis

Zoothera spp.

Anis pada dasarnya merupakan burung yang pandai berkicau, sehingga banyak diburu untuk peliharaan. Indonesia memiliki 20 jenis anis (termasuk genera Zoothera, Geomalia, Cataponera dan Turdus). Walaupun penyebaran kelompok ini cukup luas pada semua wilayah zoogeografi Indonesia, beberapa diantaranya merupakan jenis endemik.
22 Paok

Pitta spp.

Jenis-jenis paok merupakan burung penghuni lantai hutan yang memiliki bulu berwarna-warni yang indah, perpaduan antara biru, emas, merah atau hijau. Dari 16 jenis yang terdapat di Indonesia, sebagian besar merupakan burung penghuni Indonesia bagian barat. Banyak diburu untuk diperdagangkan sebagai burung peliharaan.
23 Pelatuk

Famili Picidae

Indonesia memiliki banyak jenis burung Pelatuk (25 jenis) yang hampir semuanya menghuni Indonesia bagian barat (Sumatera, Kalimantan, Jawa). Hanya 2 jenis merupakan endemik Sulawesi. Kelompok ini juga populer sebagai burung peliharaan yang unik. Jenis-jenis yang berukuran besar (terutama Dryocopus javanensis, Mulleripicus purverulentus) telah mulai langka di habitat aslinya.
24 Celepuk

Otus spp.

Kelompok burung hantu yang berukuran kecil ini (17 jenis) banyak yang bersifat endemik dan memiliki penyebaran yang sangat sempit, termasuk Otus angelinae (endemik Jawa), O. mentawi (endemik Mentawai), O. umbra (endemik Pulau Simalur di Sumatera). Habitat kelompok ini banyak berkurang, sementara jumlah pakan juga menyusut.
25 Raja udang

Famili Alcedinidae

Kelompok burung Raja udang (46 jenis) merupakan burung yang memiliki bulu dengan warna beragam. Menghuni hutan primer atau sekunder yang berdekatan dengan kolam, rawa atau sungai. Beberapa jenis, knususnya penghuni wilayah Wallacea, sudah sangat langka dan jarang ditemukan (misalnya Halcyon capensis, H. lazulu, H. funebris dan H. enigma).
26 Bangau dan Ibis

Famili Ciconiidae dan Threskiornithidae

Semua jenis dari kelompok ini, yakni 5 jenis bangau (famili Ciconiidae) dan 6 jenis ibis (famili Threskiornithidae) sudah semakin langka karena berkurangnya habitat, khususnya habitat pakan dan bersarang. Kualitas perairan juga banyak yang memburuk sehingga mempertinggi angka mortalitas. Selain itu, jenis-jenis ini kerap dijerat karena dianggap mengganggu usaha budidaya perikanan dan tambak.

Arahan Kebijakan Khusus
Untuk menentukan arah kebijakan khusus kelompok burung dilakukan pengujian terhadap tiga komponen, yaitu riset, perlindungan, serta pemanfaatan lestari dengan cara menganalisa setiap komponen pada beberapa spesies prioritas.  Mengingat jumlahnya yang cukup banyak, arahan kebijakan hanya dirumuskan untuk 12 spesies yang dikategorikan “prioritas sangat tinggi”.
Kebijakan untuk riset kelompok burung diarahkan pada penyediaan data yang masih kurang, terutama data mengenai populasi, sebaran dan ekologi, serta sosial-ekonomi dan budaya. Dari segi perlindungan, kebijakan konservasi burung difokuskan pada penyediaan petunjuk teknis perlindungan di tingkat daerah (PERDA) serta penegakan hukum. Hal ini mengingat bahwa spesies-spesies burung prioritas umumnya telah mendapat status perlindungan secara hukum (PP No. 7 tahun 1999), tetapi pada prakteknya di lapangan belum ada instrumen hukum (petunjuk teknis) yang memadai. Kebijakan pemanfaatan secara lestari diarahkan untuk spesies-spesies yang selama ini telah dimanfaatkan secara tradisional, misalnya Maleo dan Paradigalla ekor panjang, terutama dalam hal sistem insentif kepada masyarakat.

Matriks arahan kebijakan khusus untuk kelompok burung.

No

Spesies/Kelompok Spesies

Penelitian

Perlindungan

Pemanfaatan Lestari

1

Maleo sekanwor

Macrocephalon maleo

Sebagian data sudah ada, khususnya mengenai ekologi di penangkaran. Penelitian diarahkan untuk mendapatkan data populasi alami dan sebaran terkini.

Sudah dilindungi tetapi belum ada petunjuk teknis yang jelas; diperlukan PERDA .

Ada pemanfaatan oleh masyarakat lokal. Diperlukan arahan dan insentif untuk pelestarian.

2

Gosong maluku

Eulipoa wallacei

Penelitian masih terbatas di Halmahera dan pulau-pulau satelitnya. Diperlukan penelitian mendalam tentang karakteristik lokasi bersarang dan populasi.

Perlindungan terhadap pantai tempat bersarang masih belum ada atau belum cukup.

Masih dimanfaatkan oleh penduduk lokal (telurnya). Diperlukan arahan dan insentif untuk pelestarian.

3

Curik Bali

Leucopsar rotschildi

Sebagian besar data populasi sudah ada. Penelitian diarahkan untuk mendapatkan data habitat dan pakannya di alam.

Sudah dilindungi, dan tetapi diperlukan petunjuk teknis, sosialisasi peka budaya serta penegakan hukum secara adat.

Diperlukan insentif sosial-ekonomi dan budaya.

4

Seriwang sangihe

Eutrichomyias rowleyi

Sebagian data sudah ada. Penelitian diarahkan untuk mendapatkan data populasi dan ekologi yaitu tentang pesaing/predator, serta data genetika dan penangkaran.

Penguatan upaya perlindungan yang sudah dimulai di daerah, termasuk sosialisasi peka budaya dan penyadartahuan kepada masyarakat.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

5

Kuau kerdil

Polypectron spp.

Data sangat terbatas. Data populasi dan penyebaran pada habitat alami sangat diperlukan.

Masih perlu upaya penyadartahuan kepada masyarakat sekitar.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

6

Sempidan

Lophura spp.

Data sangat terbatas. Data populasi dan penyebaran pada habitat alami sangat diperlukan.

Masih perlu upaya penyadartahuan kepada masyarakat sekitar.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

7

Kakatua

Cacatua spp.;Probosciger aterrimus

Data populasi sangat terbatas, sementara data penyebaran perlu diperbaharui.

Sebagian besar sudah dilindungi, namun masih perlu dilakukan penyedartahuan dan penegakan hukum.

Bididaya terhadap beberapa spesies sudah berjalan dengan baik, untuk mengurangi tekanan terhadap pemanenan di alam.

8

Elang

Spizaetus bartelsi, S. floris, S. lanceolatus, Ictinaetus malayanus

Data populasi dan penyebaran secara tepat masih belum ada.

Sudah dilindungi. Perlu penegakan hukum yang tegas.

Tidak diperbolehkan adanya pemanfaatan.

9

Cenderawasih

Paradisea rubra, Paradigalla carunculata, Dyphilodes respublica

Perlu penelitian mengenai populasi, penyebaran dan lokasi-lokasi berbiak (khususnya arena tari)

Sudah dilindungi. Perlu penegakan hukum yang tegas.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

10

Rangkong

Famili Bucerotidae

Data populasi masih belum tersedia. Perlu penelitian mengenai lokasi bersarang dan ketersediaan pakan.

Sudah dilindungi. Pohon sarang juga perlu dilindungi dari gangguan manusia.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

11

Nuri dan Perkici

Famili Psittacidae

Diperlukan infromasi mengenai jenis yang sudah sangat langka di alam. Data populasi hampir tidak tersedia.

Sebagian besar sudah dilindungi, namun masih perlu dilakukan penyedartahuan dan penegakan hukum.Sudah dilindungi.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

12

Kuau raja

Argusianus argus

Diperlukan data terkini tentang jumlah dan penyebaran.

Sudah dilindungi, namun masih banyak pemburuan liar. Perlu penegakan hukum.

Terdapat pemanfaatan secara lokal. Diperlukan sistem insentif.

Khusus untuk Beo nias (kategori prioritas tinggi), prioritas konservasi dilakukan terutama bagi sub-spesies robusta dengan pertimbangan bahwa sub-spesies ini banyak diperdagangkan (secara gelap) karena paling diminati dari kelompok beo, penyebarannya terbatas (Pulau Nias, mungkin Pulau Simuk), dan setelah tsunami (tahun 2004) belum pernah dilakukan survey. Menurut hasil beberapa survey yang dilakukan sebelum tsunami, populasi menurun tajam, sementara upaya konservasi ex-situ masih sporadis. Selain itu sub-spesies mertensi juga perlu mendapat prioritas, karena selain penyebarannya lebih sempit dibanding anak jenis lain, ancaman berasal dari kerusakan dan penciutan habitat, tetapi informasi pendukung belum lengkap.

Sumber : Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.57/Menhut-II/2008 Tentang Arahan Strategis Konservasi Spesies Nasional 2008 – 2018

Artikel Terkait:
Baca Juga artikel lainnya:

3 thoughts on “Daftar Spesies Prioritas Nasional Untuk Katagori Aves (Burung) di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s